Strategi Menggunakan Collaborative Warehouse Untuk Mengefektifkan Budget Operasional Anda

Warehouse13 December 2022
strategi-collaborative-warehouse-untuk-mengefektifkan-budget

Sistem manajemen persediaan digunakan untuk pengendalian operasional gudang dan sering disebut sebagai sistem manajemen gudang. Pengendalian persediaan bertujuan untuk menekan biaya penyimpanan, memberikan informasi yang akurat mengenai persediaan barang di gudang dan memindahkan barang keluar masuk gudang secara efisien dan efektif. 

Tujuan sistem manajemen gudang adalah untuk pengurangan persediaan, meningkatkan optimisation budget perusahaan, menjamin perlindungan aset perusahaan, memaksimalkan penggunaan sumber daya, penyimpanan dan peralatan penyimpanan.

Persyaratan untuk menerapkan sistem gudang tersebut meliputi lokasi yang fleksibel, penggunaan dokumen dalam informasi gudang, dan bangunan yang terintegrasi langsung dengan informasi di gudang. Tujuan dari manajemen persediaan adalah untuk menyediakan prosedur yang menangani permintaan dan kinerja dalam model fasilitas untuk mengelola gudang, persediaan, dan barang keluar. 

Manajemen gudang mencakup proses perekrutan, sumber daya, produk, pengaturan, dan fungsi pendukung lainnya. Dengan bantuan manajemen gudang yang baik, produk dapat diterima, disimpan, dan dikirim dalam kondisi dan jumlah yang tepat serta dalam waktu sesingkat mungkin. Manajemen gudang yang baik juga meningkatkan kapasitas penyimpanan berkat pengaturan tata letak gudang yang optimal.

Dengan collaborative warehouse, pelanggan dapat memanfaatkan kapasitas dan sumber daya yang lebih baik untuk meningkatkan produktivitas. Hal ini meningkatkan efisiensi operasional di seluruh rantai pasokan, meningkatkan skala ekonomi dan optimisasi budget, menguntungkan toko fisik, jaringan lokal, dan pelanggan online.

Bekerja sama dengan pelanggan kami untuk menemukan cara inovatif untuk kelola gudang, menggunakan sumber daya gudang bersama untuk meningkatkan efisiensi dan tingkat layanan. Gudang dan karyawan sepenuhnya disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan dan sesuai dengan model operasional.

Pelanggan mendapatkan keuntungan dari operasi pergudangan kolaboratif yang dapat ditingkatkan atau diturunkan berdasarkan kebutuhan musiman atau promosi. Mari kita lihat bagaimana permintaan konsumen mengarah pada collaborative warehouse. 

Berbicara tentang kebiasaan membeli konsumen yang selalu berubah, hal tersebut berdampak besar pada industri penyimpanan. Bisnis memerlukan solusi penyimpanan yang lebih cerdas untuk memenuhi permintaan. Tekanan keuangan yang konstan saat ini mengakibatkan pelanggan yang menginginkan pengiriman cepat dan layanan yang baik berpengaruh pada biaya operasional yang berarti manajer gudang harus membuat keputusan sulit.

Mempertimbangkan kebutuhan konsumen dan pengiriman pada hari yang sama berarti bisnis harus memilih pusat distribusi dan regional yang lebih kecil. Peningkatan alokasi sumber daya dalam industri logistik membantu mencapai skala ekonomi, mendorong keberlanjutan, dan berdampak positif pada profitabilitas. Hal ini membawa tantangan tersendiri untuk mengidentifikasi efisiensi dan memaksimalkan nilai dalam proses sambil mempersulit kepemilikan dan pembagian aset.

Collaborative warehouse menawarkan ruang kolaborasi di gudang selama beberapa waktu, tetapi prosesnya didasarkan pada hubungan dengan penyedia layanan dan titik kontak, bukan keinginan untuk memaksimalkan potensi penyimpanan. 

Menemukan ruang penyimpanan bersama kini lebih mudah dari sebelumnya. Sebuah platform online telah dikembangkan di mana Anda dapat mencari ruang penyimpanan yang tersedia dan mengatur transportasi ke gudang dan dari gudang, serta menambahkan layanan logistik pihak ketiga, semuanya di bawah satu perusahaan. 

Platform online harus menawarkan solusi penyimpanan yang lengkap, permintaan berkelanjutan dalam pembelian di banyak industri, dari ritel hingga manufaktur, yang berarti rantai pasokan modern memerlukan ketangkasan. 

Collaborative warehouse ini menawarkan akses yang cepat dan fleksibel ke jejak geografis yang berkembang, pilihan ruang yang sesuai dengan kebutuhan yang berbeda, akses ke teknologi terbaru dan yang paling penting, pengendalian biaya melalui optimisation budget, overhead fasilitas dan biaya operasional.

Sebagai pemilik perusahaan, memiliki gudang tentunya sangat penting untuk kelancaran proses produksi dan penjualan. Seperti yang Anda ketahui, gudang merupakan tempat penyimpanan berbagai produk logistik sebelum dijual atau didistribusikan. Namun tahukah Anda, jenis-jenis gudang berdasarkan fungsinya dan kepemilikannya?

Baca Juga: Perbedaan Jenis Gudang Berdasarkan Aktivitas

Jenis-jenis Gudang berdasarkan Kepemilikannya

Gudang Pribadi Atau Swasta

Dalam gudang jenis ini, para pedagang atau pemasok menjadi pemilik dari keseluruhan sistem. Jenis gudang ini biasanya digunakan untuk operasi distribusi independen dan karenanya berfungsi sebagai lokasi untuk proses penerimaan dan distribusi produk.

Contoh gudang pribadi atau private ini adalah perusahaan retail besar yang memiliki gudang utama untuk kebutuhan grosir.

Gudang publik atau umum

Seperti namanya, gudang jenis ini sebenarnya bisa disewa untuk pendistribusian produk dalam jangka waktu tertentu. Paling sering, penyimpanan publik atau umum digunakan untuk waktu yang singkat. Biasanya, pengguna penyimpanan jenis ini adalah perusahaan yang memiliki lebih banyak permintaan produk dari biasanya, yang membebani penyimpanan pribadi mereka. Oleh karena itu, menyewa gudang sementara dianggap sebagai pilihan terbaik.

Gudang Otomatis

Dilihat dari alat yang digunakan, gudang terbagi menjadi dua versi yaitu manual dan otomatis. Penyimpanan jenis ini memang lahir dari inovasi industri teknologi sedemikian rupa sehingga sistem operasi bekerja secara otomatis dengan alat-alat canggih.

Gudang Climate-Controlled

Gudang ini menangani produk dengan jenis tertentu. Oleh karena itu, gudang ini dilengkapi system pengaturan kelembaban udara dan suhu. Contonya, gudang bahan baku yang disimpan di dalam pendingin agar kualitasnya tetap baik. 

Gudang Pusat Distribusi

Terakhir, ada gudang pusat distribusi, yang digunakan untuk penyimpanan produk menengah atau untuk area distribusi yang pendek. Contoh penggunaan ini adalah ketika produk berasal dari pengecer yang berbeda dan harus dikirim ke banyak pelanggan pada waktu yang bersamaan.

Jenis-jenis Gudang Berdasarkan Fungsinya

Penyimpanan Bahan Baku

Penyimpanan ini sebenarnya digunakan untuk menyimpan bahan mentah untuk produksi. Apa sebenarnya yang disimpan di gudang bahan baku? Ini termasuk plastik, pasir, beton, logam, kakao, dll.

Lokasi gudang bahan baku sendiri biasanya cukup dekat dengan tempat produksi. Menariknya, gudang jenis ini biasanya disesuaikan dengan jenis bahan baku yang akan disimpan, sehingga barang bisa disimpan di gudang dalam bentuk tangki, gedung atau bahkan ruang terbuka.

Penyimpanan Barang

Kemudian terdapat gudang penyimpanan barang atau produk setengah jadi yang digunakan sebagai tempat produk yang masih dalam proses pembuatan. Biasanya barang-barang tersebut harus menunggu langkah produksi selanjutnya dan karenanya harus disimpan terlebih dahulu.

Persediaan ini diperlukan untuk pelabelan, pembuatan kemasan khusus, pengemasan produk, perakitan komputer, dll. 

Gudang Untuk Menyimpan Produk

Produk jadi yang siap dijual atau didistribusikan ke pelanggan biasanya disimpan di gudang produksi ini. Jika ingin menggunakannya, Anda bisa memilih antara penyimpanan pribadi atau sewa yang dibayar mingguan atau bulanan.

Konsolidasi Dan Gudang Pusat Transportasi

Jenis gudang dan fungsinya digunakan untuk menerima produk dari pengecer yang berbeda sebelum akhirnya dikonsolidasikan untuk pengiriman ke konsumen. 

Gudang Pusat

Gudang pusat adalah gudang tempat penyimpanan barang-barang berukuran besar. Nantinya, produk tersebut dibagi menjadi beberapa bagian kecil, yang kemudian dikirim ke berbagai tujuan.

Penyimpanan Cross Docking

Umumnya, gudang transdock digunakan untuk memindahkan barang dari satu truk ke truk lainnya. Jika diperlukan sewa, gudang ini relatif murah karena hanya digunakan dalam waktu yang relatif singkat.

Pusat Penyortiran Gudang

Perusahaan yang mendistribusikan surat dan paket paling sering menggunakan jenis penyimpanan ini. Semua produk dikumpulkan dan kemudian diurutkan berdasarkan zona atau kode pos, yang kemudian dikirimkan berdasarkan wilayah.

Penyimpanan Fulfillment

Selain itu, terdapat gudang distribusi yang didesain khusus untuk pesanan kecil dan sangat banyak. Dapat dikatakan bahwa gudang digunakan untuk melakukan operasi pengembalian produk.

Penyimpanan Kepentingan Umum

Ingat, ternyata tidak semua inventory digunakan untuk menjual produk mandiri, karena ada gudang negara yang sengaja dibangun untuk kepentingan bersama.Jika Sobat Shipper membutuhkan jasa gudang online, Sobat Shipper dapat menggunakan Shipper sebagai solusinya. Sewa gudang murah mulai Rp 3.000/barang. Dilengkapi dengan aplikasi untuk memantau stok online. Shipper menjadi  solusi gudang murah berbasis online bersertifikat yang mencakup layanan packing sampai pengiriman.

Baca Juga: Gudang dan Warehouse Management System, Ketahui Perbedaannya di Sini

Previous Article
Next Article
author

Shipper Indonesia

https://shipper.id/

Shipper Indonesia menjemput paket Anda dan mencarikan harga pengirim terbaik dari agen pengiriman ternama. Cukup siapkan pesanan, jadwalkan waktu penjemputan, dan kami akan mengurus sisanya, pengiriman jadi mudah.

Ingin konsultasi lebih lanjut? Isi data Anda di sini:

+62
Data tidak ditemukan
Periksa di sini untuk setuju dengan kami syarat dan ketentuan.